Mengksplorasi Hubungan Kesejahteraan, Capaian Akademis, dan Masa Depan Murid

0
13
Foto: Doc. Shutterstock.

EDURANEWS, JAKARTA-Australian Council for Educational Research (ACER) Indonesia bersama Asosiasi Evaluasi Pendidikan Indonesia (HEPI) dan Asosiasi Psikometrika Indonesia (APSIMETRI) menyelenggarakan webinar mengenai hubungan antara kesejahteraan murid, prestasi akademis, dan prospek masa depannya secara daring dan diisiarkan melalui kanal youtube ACER, belum lama ini.

Lead Technical Expert ACER Indonesia, Urip Purwono, Ph.D mengutarakan terjaminnya kesejahteraan murid merupakan kunci untuk membantu mereka mencapai potensi penuh dan meraih kesuksesan dalam ruang lingkup akademis, hubungan sosial, dan kehidupan pribadi.

Hal ini juga diperkuat dari hasil studi yang dilakukan Principal Research Fellow ACER, Dr Katherine Dix, yang menjelaskan bahwa fokus program kesejahteraan murid berbasis sekolah telah bergeser dari klinis ke psikologis.

Hal ini berarti program kesejahteraan kini dirancang untuk membantu murid berkembang dan bukan sekadar “memperbaiki” individu. Sekolah pun dihadapkan dengan berbagai program untuk mendorong tercapainya situasi di mana murid dapat merasa nyaman dan sejahtera dalam lingkungan belajarnya yang dapat dipilih sesuai dengan kebutuhan mereka.

Julie Murkins, Senior Research Fellow ACER, pada webinar itu juga turut memperkenalkan “School Improvement Tool Elaborations: Student engagement and wellbeing” sebagai suatu kerangka kerja yang dapat membantu sekolah mengoptimalkan kesejahteraan murid di berbagai tahap pendidikan.

Laporan terakhir dari lembaga yang berfokus pada monitoring kualitas pendidikan global, GEM Centre , menunjukkan bagaimana Negara Berpenghasilan Menengah ke Bawah (NPMB) akan lebih banyak diuntungkan oleh bentuk-bentuk intervensi peningkatan kesejahteraan murid karena efek positif terhadap peningkatan prestasi murid akan lebih dirasa siginifikan dalam upaya pembangunan negara dibandingkan di Negara Berpendapatan Tinggi (NPT).

Sedangkan, baik di NPMB maupun NPT, korelasi antara peningkatan prestasi dengan level kesejahteraan tercatat lebih lebih signifikan dalam kategori murid sekolah dasar dibandingkan murid sekolah menengah.

Dengan kondisi sosio-ekonomi Indonesia di mana tercatat 69 juta keluarga termasuk dalam kelompok berpenghasilan menengah ke bawah (pengeluaran rumah tangga di bawah Rp 5 juta per bulan) per tahun 2021, pengadaan program-program untuk memastikan kesejahteraan di sekolah menjadi semakin penting untuk meningkatkan prestasi murid.

Sekolah membutuhkan sebuah instrumen asesmen yang dapat diandalkan, untuk memantau tingkat kesejahteraan murid dan memberikan inspirasi bagi pengembangan program yang tepat untuk membantu perkembangan kesejahteraan murid.

Saat ini, ACER Indonesia juga tengah mengembangkan instrumen penilaian kesejahteraan siswa yang terstandar dan disesuaikan dengan nilai-nilai sosial- budaya sekolah Indonesia.

Pengembangan instrumen ini melibatkan sejumlah ahli di bidang psikologi serta pengukuran dan pembuatan assesmen, serta melalui proses adaptasi dari berbagai tinjauan literatur penelitian untuk memastikan validnya perhitungan terhadap hal-hal yang sekilas sifatnya sulit diukur seperti misalnya tingkat kebahagiaan murid, atau bahkan tingkat depresi yang dialami di sekolah ataupun rumah.

Dr Urip Purwono, mengutip dari buletin Australian Wellbeing yang ditulis Dr Park & Dr Haene, mengutarakan kebahagiaan hanyalah salah satu bagian dari kesejahteraan yang memang berkontribusi pada kepuasan hidup, namun tidak cukup untuk membantu murid berkembang.

Dalam sesi tanya jawab, seorang perwakilan guru mengemukakan dewasa ini, dengan semakin besarnya perhatian yang diberikan pada pentingnya menjaga kesehatan mental di segala domain kehidupan termasuk di sekolah, guru kerap menghadapi dilema dalam menerapkan disiplin yang terkadang dianggap “keras” dan berpotensi mengganggu kesejahteraan murid.

Dr Katherine Dix menanggapi dengan menggarisbawahi pentingnya bagi guru untuk menetapkan batasan yang jelas tentang apa saja tingkah laku murid yang dapat diterima dan tidak dapat diterima. Ia menjelaskan bahwa murid justru akan berkembang lebih baik ketika mereka mengetahui bahwa semua jenis tindakan memiliki konsekuensi, baik positif maupun negatif.

Julie Murkins menambahkan sekolah perlu beralih dari sistem hukuman kepada konsep kesepakatan, konsekuensi, dan penghargaan dalam ruang kelas. Hal ini dinilai akan menciptakan ruang yang aman bagi murid untuk belajar dari kesalahannya serta dihargai ketika murid bersikap positif dan meraih pencapaian. Lebih jauh, hal ini dapat membangun budaya sekolah yang positif yang berekspektasi pada meningkatnya perilaku baik, kesejahteraan, dan pembelajaran berkualitas.

Webinar ini adalah ungkapan komitmen ACER Indonesia untuk menyebarkan pengetahuan dan mendukung peserta didik di semua tahap dan latar belakang.